Selasa, 19 Juli 2011

Makalah B Arab: Isim Manqush, Isim Maqshur, dan Isim Mamdud

BAB I
PENDAHULUAN

A.        Latar belakang dan tujuan
Dalam memahami ilmu bahasa arab terkadang menemukan banyak permasalahan. Karena terlebih dahulu kita harus menguasai tiga elemem dasar, yaitu: isim, fi’il, dan harf.
Yang akan saya bahas yaitu isim dilihat dari bentuknya (الاسم باالنظر على بنيته) . isim dilihat dari bentuknya ada tiga macam, yaitu: Isim maqshur (الاسم مقصور), Isim manqush ( الاسم منقوص ) , dan Isim mamdud   (الاسم ممدود).
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas makalah bahasa arab 2, dan untuk membelajarkan kami agar mempunyai wawasan yang luas tentang ilmu bahasa, khususnya bahasa arab.
B.        Rumusan masalah
Diantara masalah yang akan dibahas yaitu:
1.    Isim maqshur serta pengertianya
2.    Isim manqush serta pengertianya
3.    Isim mamdud beserta pengertiannya











BAB II
PEMBAHASAN

A.      Isim maqshur (الاسم مقصور)
Menurut bahasa maqshur artinya meringkas. Sedangkan menurut istilah ilmu nahwu, isim maqshur yaitu:
كُلُّ اسْمٍ مُعْرَبٍ اَخِرُهُ اَلِفٌ لازِمَةٌ
Setiap isim mu’rab yang huruf akhirnya alif lazimah. Contoh  الفتى- المصطفى –  الهدى 
 Isim maqshur ketika rafa’, manshub, dan majrur,  ditandai dengan harakat yang dimuqadarah-kan kepada alif, alif yang ditulis dengan menyerupai Ya. Misalnya:
دَخَلَ الْفَتىَ المَبْنَى المُجَاوِرَ للِمُسْتشْفَى
الفتىَ          = Isim fail marfu’ ditandai dengan dzomah yang dimuqodarah-kan dengan alif
المبنَى         = Isim maf’ul ditandai dengan fathah yang dimuqodarah-kan dengan alif
للمستشفَى = Isim majrur yang di jar-kan dengan lam, ditandai dengan kasrah yang dimuqodarah-kan dengan alif

B.      Isim manqush ( الاسم منقوص )
Menurut bahasa manqush artinya kurang. Sedangkan menurut istilah ilmu nahwu adalah                   هُوَ كُلُّ اسْمٍ مُعْرَبٌ اَخِرُهُ يَاءٌ قَبْلَهَا حَرْفٌ  مَكْسُورَةٌ        Setiap isim mu’rab yang huruf akhirnya ya, dan sebelumnya huruf berharakat kasrah. Contoh:   القاضى –  الوادى –  الراعى
Isim manqush ketika marfu’ dan majrur, ditandai dengan harokat yang dimuqodaroh-kan dengan ya, dan ketika manshub ditandai dengan fatah dzohirah.
Contoh :                                                                شَاهِدَ القَاضِى الرَّاعِىَ فِى الوَادِى                                                                                           
القَاضِى    = isim manqush marfu’ yang ditandai dengan dzomah muqodaroh 
الرَّاعِىَ     = isim manqush manshub yang ditandai dengan fathah dzohirah
فِى الوَادِى = isim manqus majrur bi harf-jar, ditandai dengan kasrah muqodaroh
Huruf ya dalam isim manqush ada kalanya di tetapkan dan adakalanya pula dibuang. Ya ditetapkn ketika :
1.         Dalam keadaan manshub. Contoh : رأيت قاضيَا            
2.         Ketika dima’rifatkan oleh ال      . contoh :  القاضِى -  الزانى
3.         Atau menjadi mudhof . Contoh :   هذا قاضِى النّكاحِ    

C.      Isim Mamdud(الاسم ممدود)
Secara bahasa Mamdud artinya panjang atau dipanjangkan . sedangkan menurut istilah, Isim Mamdud yaitu : كل اسم    معرب   اخره   همزة   قبلها  الف   زائدة                            
Setiap isim mu’rab yang huruf akhirnya hamzah, sebelumnya ada alif za-idah. Contoh : الابَاءُ
Isim Mamdud dirofa’kan-kan dengan harokat dzomah, dinashabkan dengan fathah, di-jarkan dengan kasrah, kecuali isim yang termasuk ghoir munshorif ( ممنوعا من الصرف) .
Contoh :
اشترى   الاباءُ   كساءً    جديدًا   للفقراءِ
الاباءُ       = isim mamdud marfu, ditandai dengan harokat dzomah
 كساءً     = isim mamdud manshub, ditandai dengan harokat fathah
للفقراءِ   = isim mamdud majrur, ditandai dengan harokat kasrah


















BAB III
PENUTUP

A.     Kesimpulan
Isim dilihat dari bentuknya terbagi tiga, yaitu: isim maqshur, isim manqush, dan isim mamdud. Isim manqshur ialah isim mu’rab yang huruf akhirnya adalah alif lazimah. Isim manqus yaitu isim mu’rab yang huruf akhirnya ya dan sebelumnya berharokat kasra. Sedangkan isim mamdud yaitu isim mu’rab yang huruf akhirnya hamzah dan sebelumnya ada alif zaidah( tambahan).
Isim maqshur ketika rofa, nashab, dan kasrah, ditandai dengan harokat yang dikira-kirakan dengan alif. Isim manqush ketika rofa’ dan kasrah, ditandai dengan harokat yang dikira-kirakan dengan ya, dan ketika nashab ditandai dengan fathah dzohirah. Sedangkan isim mamdud ketika rofa’ ditandai dengan dzomah, ketikan nashab ditandai dengan fathah, dan ketika majrur ditandai dengan kasrah.
B.      Saran
Dari makalah yang saya buat tentunya banya sekali kekurangannya. Untuk itu saya berharap untuk bisa memberitahukan kepada saya tentang kekurangan-kekurangan yang ada dalam makalah ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar